Cinta membawa nafsu


Hei agan dan suhu. Maaf kalo thread saya mungkin aneh atau tidak berkenan. Saya masih mencoba untuk menjadi lebih baik pastinya. Ini adalah karya tulis pertama saya. Semoga berkenan buat suhu dan agan semua.Cerita Pacar Sange Yang Terlalu Hypersex

Perkenalkan nama saya Reza. Umur saya 19tahun. Saya tinggal di Jakarta. Dan perkenalkan gebetan saya namanya Ica. Sejak SMA dulu, saya sudah mengagumi Ica. Karena wajahnya yang putih dan cantik. Matanya yang agak sipit, dan tubuhnya yang proporsional. Dengan tinggi kisaran 162cm, bb 49kg, dan yang lebih menarik yaitu dadanya yang saya tebak kisaran 34b. Cukup menarik ukurannya, dikarenakan tubuhnya yang langsing itu.



Setelah lulus SMA, saya tidak pernah berhubungan sama sekali sama Ica. Suatu hari saat liburan kuliah semester 3, saya keliling kota Jakarta. Setelah lelah, akhirnya saya putuskan untuk nongkrong di kawasan t*b*t. Jam sudah menunjukan pukul 8 malam. Dan Ternyata saya bertemu dengan Ica temen SMA saya. Langsung saja saya tegur.

R: Saya I: Ica IR: Irma
R: Hey Ca?
I: Eh kamu Reza kan? Temen SMA aku dulu? Apa kabar kamu Za?
R: iya saya Reza temen SMA kamu dulu ca. Kabarku baik ca
I: wah syukur kalo begitu, ikut duduk disini aja za, dan kenalin ini temen kampus aku namanya Irma
R: hey Irma, kenalin nama saya Reza, saya temen sekolahnya Ica dulu
IR: eh iya nama saya Irma
I: duhilah gausah canggung gitu kali ma, mentang-mentang liat cowo ganteng dikit langsung canggung
IR: eh kata siapa canggung? Aku cuma grogi doang kali. *sahut irma dengan tawa
R: Hahahaha santai aja kali ma, ganteng-ganteng gini, aku jomblo ko. *ngeledek irma
IR: hah? Ganteng begini jomblo?
I: ah yang bener kamu za? Bohong aja kamu ah. *sahut irma dengan nada terkejut
R: Beneran aku jomblo. Aku terakhir pacaran hampir 3 tahun, tapi diputusin mantan aku. Gara-gara mantan aku kenal cowo baru di kampusnya
IR: Wah dasar cewek gatau diri. Udah punya yang ganteng masih aja ditinggal, apalagi jelek?
I: Udah deh ma, gausah sok care gitu.

Hahahahha Dan akhirnya kami ngopi dan memesan snack untuk di santap. Setelah habis, kami mengobrol. Setelah pukul 21.30 , si Irma di telepon orang tuanya untuk pulang. Dan si Irma langsung pamit mau pulang.

IR: Ca aku balik duluan ya. *dengan tergesa-gesa
I: Ih buru-buru amat? Aku balik sama siapa dong?
IR: Itu ada si Reza. Minta tolong reza aja deh, udah ya za gua duluan. *langsung lari gitu aja
R: Eh irma, yaudah deh *nada panik
I: Ih kebiasaan tuh anak kalo pergi pasti di suruh pulang cepet
R: Wajar lah, mungkin ortunya takut si irma kenapa-napa
I: Iya sih, tapi kan aku ditinggal begini
R: Udah ntar aku yang antar pulang
I: Oke deh za, aku bayar dulu ya ke kasir
R: Eh udah aku aja yang bayar *sambil aku tarik tangannya

Ternyata aku tarik tangannya terlalu kencang, akhirnya dia duduk dipangkuanku. Kurasakan burungku yang tertekan sama bokongnya yang padat, dan kuendus bau parfumnya yang wangi, membuat birahiku naik. Tapi langsung ku buang pikiran anehku dengan berkata

R: Eh ca maaf ya aku ga bermaksud buat kamu jatoh di pangkuan aku ko
I: Ih sakit tau, lagian gausah narik gitu kali! *dengan wajah kesal dan bangun dari pangkuanku
R: Yaudah kamu duduk lagi aja, aku yang bayar semua.

Setelah saya bayar, kita bersiap pulang. Langsung menuju ke motor saya di parkiran.

R: Yah ca helm aku cuma satu nih, gimana dong?
I: Yaudah gapapa, aku kan kost di buk*t dur*
R: Yaudah deh. Nanti tunjukin aja gangnya

Diperjalanan kami tidak saling bicara. Lalu saat memasuki kawasan buk*t dur*, saya memecah keheningan itu

R: Ca, belik kemana nih?
I: Eh iya, itu gang ke 2 belok ke kanan. Sebelumnya maaf ya za, jadi ngerepotin kamu gini
R: Ih gapapa kali, lagian juga kita udah lama ga ketemu. Hitung-hitung, kita reuni berdua. Hahahahah
I: Iya juga sih. Tapi ngomong-ngomong kamu beneran masih sendiri za?
R: Iya aku masih sendiri ca. Udah setahun lebih aku sendiri ca
I: Emang kamu ga nyari lagi za?
R: Udah aku jawab ntar. Ini belok kemana lagi?
I: Oh iya jadi lupa kasih tau, itu belok ke kanan lagi diujung, nanti rumah kedua di sebelah kiri itu kost'an ku
R: Oke deh

Sengaja aku perlambat jalannya, sambil menunggu si Ica bertanya lagi. Tapi ternyata si Ica diam saja, akhirnya kami sampai di depan kost nya

R: Udah sampai nih ca
I: Iya makasih banyak ya za, maaf ngerepotin
R: Hahahaha gapapa kali ca, ga ngerepotin sama sekali
I: Yaudah, ini nomor aku za, nanti WA aku ya ke nomor itu *sambil mengeluarkan hp dan diberi padaku
R: Iya ca *sambil mencatat nomornya, aku bisa menghirup baunya yang membuatku agak suggest. Lalu setelah mencatat aku kembalikan hpnya sambil berharap di ajak mampir ke kost'annya
R: Ini hpnya ca, aku udah catat. Nanti aku langsung hubungin ya
I: Yaudah nanti hubungin ya, hati-hati ya za bye

langsung meninggalkan aku begitu aja di depan kost'an nya. Akhirnya kuputuskan langsung pulang kerumah. Saat dirumah, aku langsung chat dia

R: Hey ca, ini nomor aku. Di save ya. Reza
I: Eh iya za. Kamu udah sampai za?
R: Udah sampai ko ca. Udah sampai daritadi
I: Wah cepet banget kamu ya? Pasti kamu ngebut di jalan ya?
R: Hehehe ga ngebut ko. Memang jalanan kan udah agak sepi. Btw, tadi aku mau ngomong sesuatu ca sama kamu, tapi kamu tadi diem aja sih. Aku jadi ga berani buka pembicaraan.
I: Iya sih, udah jam segini juga jadi agak sepi. Emang kamu mau ngomong apa za? Kayanya serius amat? Hahahhaha aku bingung tadi mau ngomong apa sama kamu za, abisnya, tadi di kafe kita udah ngobrol banyak. Jadi aku diem aja.
R: Iya juga sih, yaudah nanti kalo ketemu aku ceritain semuanya deh.
I: Ih kenapa ga sekarang aja za? Aku kan jadi penasaran begini?
R: Hahaha gapapa deh kamu penasaran. Hitung-hitung itu surprise.
I: Yaudah terserah kamu za. Aku tidur duluan ya za, besok aku ada urusan ke kampus.
R: Oh iya, kampus kamu di mana ca? Nanti aku jemput deh pulangnya kalo kamu ga keberatan.

Setelah pesan terakhirku, Ica tidak membalas lagi pesanku. Mungkin dia sudah tertidur sehingga tidak membalas pesanku. Aku masih terbayang wajahnya. Setelah agak lama tidak bertemu, ternyata ketertarikanku ke ica, tidak pernah berubah. Bahkan aku semakin tertarik sama Ica. Keesokan paginya sekitar pukul 7, dia membalas pesanku yang tidak dibalas semalam

I: Eh maaf ya za, aku semalam ketiduran. Aku ngampus di daerah salem*a

Aku jadi terbangun mendengar nada dering hp ku. Aku langsung melihat pesannya ica dan membalas pesannya

R: Owh di salem*a ya ca, kamu pulang jam berapa ca? Nanti aku jemput pulangnya
I: Aku pulang jam 11 za. Kamu beneran mau jemput? Emang ga ngerepotin?
R: Gapapa deh ca, buat kamu apa sih yang ngga?
I: Ah kamu ini ngegombalnya basi banget. Yaudah nanti aku kabarin kalo udah keluar kampus
R: Yaudah gua tidur lagi ya. Masih ngantuk banget ini.
I: Dasar kebo! Bukannya sarapan, malah tidur lagi
R: Bodo amat! :p

Memang saat itu aku masih libur, jadi aku masih bisa santai. Tapi aku tidak bisa tertidur. Aku merasa bahwa ada satu gejolak dalam hatiku. Apakah ini yang namanya cinta? Aku mungkin jatuh hati padanya. Akhirnya tak terasa aku sudah bengong selama 2 jam! Akupun langsung buru-buru mandi. Tak lupa aku juga gosok gigi. Setelah mandi, aku persiapkan style ku dengan sekeren-kerennya biar si ica tertarik sama aku. Setelah selesai, ternyata waktu sudah pukul 10. Akupun langsung panik buru-buru naik ke motor. Wajar aku panik, karena rumahku jauh di bekasi.

Next langsung aja ya ke kampus si ica, dan aku langsung ketemu ica karena ternyata ica keluar kampus lebih awal. Akupun langsung menyapanya

R: Hey ca, ayo naik. Sorry ya aku telat. Sampai buat kamu nunggu disini.
I: Kamu ga telat za, liat aja sekarang jam berapa. Aku yang keluar kelas lebih awal

Saat kulihat jam, ternyata jam masih menunjukan jam 10.47. Langsung aja ica naik ke atas motor berlogo S dan ber CC 250cc yang besar dan gagah ini. Langsung jalan. Di tengah perjalanan, aku bertanya padanya mau makan dimana? Lalu dia mengajakku untuk ke kost'annya aja. Beli makan deket kost'annya aja biar murah. Langsung saja ku tancap gas agar cepat sampai karena aku tak tahan gejolak hati yang ingin meledak. Akhirnya kamipun sudah memasuki kawasan dekat rumahnya. Dan ica menunjuk sebuah warung gado-gado. Langsung saja dia pesan dan meminta penjualnya untuk mengantar ke kost'annya. Setelah itu, kamipun sudah sampai di kost'annya.

I: Huft panas banget, sampai keringat begini aku. Ayo za sini masuk.
R: Emang gapapa laki-laki masuk kamar kost disini?
I: Gapapa ko, gaada peraturan dan itu ibu kost nya.

Akupun langsung memberi senyuman ke ibu kost tersebut, agar terkesan ramah. Dan ibu kost pun memberi senyum kembali yang menandakan bahwa aku boleh masuk ke dalam. Tapi aku tidak langsung masuk, aku membakar sebatang rokok di depan kamarnya Ica.

I: Ih ko didepan sih? Masuk aja kali ke dalam. Gapapa ko.
R: Aku lagi ngerokok ca, gaenak sama kamu yang ga merokok.
I: Hahaha tumben bener za? Kesambet apa kamu za? *dengan nada iseng
R: Kampret kamu ca.

Ica pun mendekat dan bertanya apa yang mau ku katakan kepadanya? Disitu aku langsung membuang rokokku, dan berkata bahwa aku mempunyai perasaan cinta kepadanya sejak SMA dulu. Dan disitu dia menjawab dengan nada marah yang pastinya membuatku terkejut

I: Kamu cinta aku dari SMA? Apa buktinya? Kenapa pas SMA kamu malah pacaran sama si Tiara? Kenapa ga sama aku? Sakit perasaanku saat aku melihatmu pacaran sama tiara. Cemburu aku za!
R: Jadi kamu selama ini cemburu ca? Maafkan aku ya ca, tapi waktu Sekolah dulu, aku ga berani menyatakan ke kamu. Karena kamu wanita yang dikejar banyak lelaki. Aku merasa aku ga pantes ngejar kamu
I: Ga pantes gimana? Mana kamu tau perasanku? *Dengan memotong omongannya aku menjawab
R: Iya maaf ca, yang penting kan saat ini aku sudah mengatakannya langsung. Aku sudah menahan lama rasa ini ca.
I: Iya gapapa za. Aku seneng kamu jujur. Tapi aku dari sekolah sampai sekarang, aku belum pernah pacaran karena kamu! Aku nunggu kamu za! Untung aja kita bertemu kemarin, dan tak pakai lama kamu langsung menyatakan cinta. Kalo ngga, bisa jomblo seumur hidup kali.
R: Iya maaf ya ca. Aku kan gatau kalo ternyata kamu cinta aku juga

Tak lama kemudian tukang gado-gado datang mengantar makanan yang kami pesan. Kamipun langsung menyantap makanan itu dengan lahap. Setelah selesai makan, aku minta izin masuk ke kamarnya untuk ambil air minum. Aku masuk diikuti Ica dari belakang. Saat aku ambil minum, ica menutup kamar dan menguncinya. Di tutuplah kerai jendelanya dan kamar pun menjadi remang-remang Aku sangat terkejut saat itu. Tapi aku berusaha tidak panik dan terus minum.

I: Aku tutup begini gapapa kan za? Aku mau ajak kamu nonton film kesukaan aku nih. Tapi aku ga pernah nonton sampai habis karena ga tahan nangis.
R: Emang film apa sih sampai ditutup segala?
I: Ini film kisah anjing yang setia sama majikannya. Mau ya temenin aku.
R: Yaudah. Aku duduk mana nih? Aku duduk dikasur kamu ya ca.
I: Ya disitu aja. Aku pasang filmnya ya.

Sambil menunggu dia memasang filmnya, akupun merasakan gerah di dalam kamarnya. Dan akupun menghirup bau badan si Ica yang agak asem tapi membuat birahiku naik. Setelah selesai memasang filmnya, ica pun langsung mengipas dirinya dengan tangan.

I: Ko panas ya? Oh iya acnya belum aku nyalahin. Sampai keringat gini aku Langsung saja dia lepas cardigannya,

sehingga dia hanya memakai tanktop berwarna hitam yang memperlihatkan lekuk tubuhnya yang sexy, akupun langsung menelan ludah saat itu. Wajar saja, sebelumnya aku mempunyai mantan yang amat sangat tertutup pakaiannya, sehingga aku tak pernah melihat wanita pakai tank top. Disaat dia menyalakan ac nya, aku bisa melihat seberapa besar toket nya Ica. Lalu ica pun melap keringatnyA menggunakan cardigan tersebut. Karena ica melihatku bengong kearah tembok, langsung saja dia lempar cardigan bekas keringatnya tersebut ke arahku. Cardigan itupun kena wajahku. Sambil kaget, Aku bisa mencium bau tubuhnya yang asem natural bikin birahi naik tersebut. Langsung aja kuledek ica

R: Ehmm bau ih, kamu ga mandi ya?
I: Enak aja. Mandi ko tadi pagi. Btw, emang bau beneran za? Soalnya gua ga pernah pake deodoran dan parfum

What? Aku terkejut mendengarnya. Berarti bau yang selama ini kuhirup, adalah bau alami si ica? Sungguh pintar si ica merawat diri. Ica sebenernya tidak bau, tapi aku merasa ada bau yang membuatku terangsang. Sehingga aku menyebutnya bau asem bikin birahi naik. Akupun langsung menjawab pertanyaannya

R: Ngga ko ca aku cuma bercanda kali. Kamu ga bau ko.
I: Beneran za?
R: Beneran ko ca. Udah ayo nonton. Katanya mau ajak aku nonton?
I: oh iya aku belum pencet play

Dan film pun sudah mulai. Tapi aku tidak fokus karena si ica fi sebelahku. Sehingga aku bisa mencium baunya yang natural itu. Sesekali aku mencuri pandangan untuk melihat belahan toketnya ica. Ya ampun? Aku semakin tidak konsen menonton. Karena ica sudah mulai menangis dan menyandarkan kepalanya di bahu ku. Aku semakin tak tahan karena bau asem membuat birahi tinggi ini, semakin tercium olehku. Sambil menangis ica kaget karena tak sengaja saat mau memelukku, dia menyentuh penisku yang sudah tegak berdiri tersebut. Maklum dia kaget, punyaku berukuran 18cm dengan diameter 4cm tersebut

I: Ih sorry za kepegang. Aku ga sengaja. Tapi kenapa titit kamu berdiri begitu za? *dengan nada masih tersedu-sedu Akupun merasa canggung karena dia mengetahui bahwa penisku sudah berdiri. Aku pun menjawab
R: Ya gimana ga berdiri, aku bisa nyium bau asem kamu dari tadi.
I: Ih jadi sebenernya aku bau?
R: Bukan bau ca, tapi menurut aku, bau asem natural kamu itu buat aku nafsu.
I: Ih kamu aneh aja. Udah tidurin lagi aja gausah berdiri begitu tuh titit. *sambil menekan tititku.

Akupun merasa enak sampai mendesah karena ditekannya tititku.

R: Ahhhh...
I: Ih kamu kenapa za? Sakit ya?
R: Bukan sakit ca, tapi enak.
I: Ah kamu ada-ada aja za. Bukannya sakit malah enak.
R: Beneran enak ca. Kamu tadi nekennya pas ke posisi yang bener.
I: Jadi kalo posisinya salah, bisa jadi sakit? Tapi kenapa titit lo keliatan panjang gitu dah?
R: Iya sakit kalo salah nekennya ca. Emang segini panjang ya? *bertanya dengan pura-pura polos
I: Ya kayanya sih gede za. Itu aja tonjolannya gede banget
R: Oh gitu ya ca.

Udah kita nonton lagi Sebenarnya birahiku sudah mencapai maksimal. Tapi berhubung aku baru ketemu dengan ica lagi, aku takut si ica jadi marah sama aku. Akhirnya aku diam saja sambil nonton. Tetapi yang didalam celana tidak mau tidur. Aku tidak berusaha membenarkan posisinya. Karena aku mau ngasih liat ke ica, nih penis gua sebesar ini. Ternyata jadi aku yang terbawa suasana film tersebut, aku mulai mengeluarkan air mata. Tapi ternyata tidak dengan ica. Dia ternyata terfokus ke gundukan celanaku. Sambil memerhatikan, sesekali dia menarik nafas sedalam-dalamnya , dan membuang sekuat-kuatnya. Tapi berhubung aku sudah nangis, jadi kubiarkan saja ica.

Tiba-tiba, dia merangkul dan dan menduduki ku dari depan sambil menatap wajahku. Tapi sengaja dia tidak menekan tititku yang sudah tegak berdiri. Sambil agak terkejut, aku berkata

R: Loh kamu ngapain ca? Orang lagi nonton juga *aku agak nangis
I: Aku mau liat muka kamu aja.
R: Ya dari sebelah kan bisa, kenapa harus naik begini? Yang ada ntar terjadi sesuatu. Dengan nada penasaran ica menjawab
I: Terjadi sesuatu apa?
R: Ya gatau juga sih. Udah deh kamu duduk di tempat kamu lagi
I: Aku mau dipangku gini aja

Tidak sengaja saat dia menggeser posisinya, ternyata dia menyenggol penisku, aku pun mendesah. Lalu ica pun bertanya

I: Kamu kenapa?
R: Ini kamu senggol tititku
I: Sakit atau enak?
R: Ya enak sih, tapi aku lagi nonton nih! Tadi kamu ajak nonton? Tapi kamu malah nontonin wajah aku yang lagi nangis
I: Ih jadi kamu lebih mentingin nonton daripada aku? Ih kamu jahat ih *sambil bangun dari pangkuan sambil duduk kembali ketempatnya sambil menghadap ke tembok.

Kubiarkan dia karena aku lagi menonton. Sebisa aku menahan birahi ku agar tidak terjadi sesuatu. Karena sebenernya aku masih perjaka. Jadi aku tahan sekuat mungkin. Tapi Aku tidak kuat. Titit yang sudah mengeras ini tidak mau tidur. Kulihat si ica masih menghadap tembok. Kupeluk dia dari belakang sambil menempelkan penisku di punggungnya. Sambil ku bisikkan "ica ko ngambek sih?" Ica menjawab "kamu sih mentingin film" jawabnya. Aku pun bertanya apa yang sebenernya dia inginkan? Ternyata dia penasaran ingin melihat penisku.

I: Aku mau liat titit kamu za.
R: Ih apaan dah? Masa kamu mau liat titit aku?
I: Iya aku mau liat, aku penasaran ko titit kamu gede banget za? Sekalian aku mau liat secara langsung kaya gimana sih punya laki-laki?

Ternyata ica tidak pernah melihat titit secara langsung dalam hidupnya. Wajar saja, dia tidak pernah pacaran sampai sekarang karena menunggu ku. Sungguh wanita yang setia pikirku. Sebenarnya aku ragu memperlihatkan burungku yang sudah berdiri. Tapi dia meremas-remas dengan lembut agar aku membukanya.

I: Ayo za buka aku mau liat
R: Yaudah kamu buka aja deh

Saat dia buka perlahan risleting dan celana dalam ku, dia terkejut dan agak loncat ke belakang karena melihat tititku yang mengacung keras. Sebenernya akupun deg2an. Tapi apadaya? Nafsu menguasai

I: Ih za gede banget? *sambil mengelus-elus tititku
R: Iyalah aku *agak sombong karena senang dipuji
I: Ini lucu dah kepala tititnya warna pink gini?
R: Ya iyalah, orangnya ganteng, tititpun harus ganteng juga
I: Hahahahah ini gara-gara aku jadi berdiri begini. Btw, kamu mau cium aku ga?
R: Cium gimana maksud kamu ca? *pura-pura polos
I: Ih cium bibir aku za

Lalu akupun mendekatkan bibirku ke bibirnya, dan terjadilah ciuman yang sangat seru. Sebenernya aku senang bisa ciuman dengan ica, tapi aku tertarik sama bau badannya ica. Sehingga aku menarik diri untuk menyudahi ciuman ini.

I: Ih lagi seru kok udahan?
R: Ca, aku suka sama bau asem kamu deh, gimana kalo kamu matiin AC nya biar kita berkeringat?
I: Ih kamu mah ada2 aja za. Gamau ah ntar panas.
R: Yaudah kalo gamau, kamu balikin piring gado2nya dulu gih sekalian bayar, ini uangnya. *sambil memasukkan burungku
I: Ih ambil aja uangnya, kenapa tititnya dimasukkin? *wajah memelas
R: Ya kamu nanti keluar, masa titit aku keluar terus? Ntar ibu kos liat gimana?
I: Oh iya ya, yaudah deh. *Sambil membereskan piringnya, dia memanggilku
I: Za, kamu aja deh yang balikin sekalian bayar. Panas banget di luar.
R: Kamu aja ca. Kalo aku keluar, semua orang diluar bisa liat gundukan burungku ini.
I: Yah yaudah deh Diapun berjalan mengembalikan piring tersebut.

Memang sih agak lumayan jaraknya. Sekitar 50 meteran di siang hari yang panas. Di saat dia pergi, aku menyempatkan mencari tempat baju kotornya. Dan ternyata tempat baju kotornya kosong. "sial" aku berkata. Dengan berat hati, aku duduk di tempat semula. Perlahan burungku mulai menciut dengan sendirinya. Dan akupun merebahkan diri, karena filmnya tidak terasa sudah habis. Tak lama kemudian, ica pun pulang sambil mengeluh bahwa capek dan panas banget. Aku memperhatikannya, wah ica berkeringat lagi. Dan aku bisa mengendus bau asemnya ica. Sambil mengipas-ngipas dengan tangan, ica pun berpamit mau mandi. Disaat dia bangun mau kekamar mandi, langsung kutarik tangannya

I: Ih lepasin za, aku mau mandi. R: Mandi? Ntar aja ca aku mau cium bau asem kamu dulu. *Sambil menghirup dan mengendus, tititku perlahan tegang. Ternyata ica memperhatikan bahwa tadi burungku sudah tidur, tapi karena mengendusnya, burungku bangun kembali.
I: Ih titit kamu bangun lagi za.
R: Loh ko kamu tau?
I: Ya tadi aku perhatiin udah rata tuh celana, lah ini bangun lagi.
R: Ih lagi ngeliatan aja.
I: Za kenapa kamu ga cium langsung aja? Mumpung masih keringat nih, kamu jilatin aku aja sekalian.

Setelah diperintah begitu, langsung ku cium dan kujilat lehernya ica. Sampai2 dia bergetar kegelian. Kujilat perlahan dan kuarahkan ke telinganya. "udah za, enak banget lo jilat begini" mendengar ica berkata begitu, aku makin semangat. Lalu aku jilat daun telinganya sambil meniup perlahan. Dia kegelian sampai mendesah. Lalu aku berhenti memainkan leher dan telinganya. Sehingga ica agak terkejut dan bertanya

I: Loh ko berhenti za? Lagi enak juga.

R: Udah aku jilat dan cium semua ca. Yang ada kalo aku lanjutin, aku cium bau ludah aku sendiri.

Ga aku sangka, ica langsung melepas tanktop hitamnya. Dan terlihat bh warna merah muda itu. Dan ica meminta dibukakan bh itu. Aku menurut saja, sehabis membuka ikatan bh nya, sengaja ica tidak langsung membuka cup yang menempel di payudaranya. Dia bertanya dahulu
I: Za kamu pernah nyusu ga?
R: Ngga pernah ca. Ciuman aja baru ini.
I: Kamu nyusu sama aku ya za. Nih *sambil membuka cup bhnya Saat dia mengangkat cup bh nya, terpampang jelas toket ica yang berbentuk proporsional. Bentuknya yang bulat dan kencang, membuatku semakin bernafsu. Ditambah lagi warna puting toketnya yang berwarna merah muda, menambah semangat ku untuk menghisap dan meremasnya.

Langsung saja ditarik kepalaku untuk menyusu padanya. Gila, aku merasa melayang merasakan pertama kali netek begini. Ditambah lagi, dengan jelas gua bisa mencium bau asemnya si ica. Disaat gua hisap dan menjilat putingnya dengan teknik memutar, kudengar lenguhan nafas nya yang kencang. Sesekali dia mengeluarkan desahan yang pastinya membuatku bernafsu "aaahhhhh terusin zaaaa. Eennaaakkkkk banggeeeetttt zaaa" ku dengar dia berkata begitu, kuhentikan hisapanku. Kuremas dan ku pilin putingnya dengan tanganku. Ku cium lembut bibirnya sehingga dia merasakan kenikmatan yang belum pernah dirasakannya. Setelah puas, aku penasaran dengan bau asemnya ica. Kutanya dia

R: Ca bau asem kamu enak banget dah?
I: Ih kamu mah. Ini mangkanya cium dan nikmatin baunya mumpung aku masih agak keringetan. Ini bilang suka malah berhenti.
R: Bukan gitu ca. Kayanya baunya bukan dari dada dan leher kamu.
I: Lah terus dari mana?
R: Aku boleh cium ketek kamu ca? Kayanya dari situ.
I: Ih jangan za, udah sih sini netek aja sama aku? Ngapain ke ketek dah?
R: Udah nurut aja deh ca.

Sambil aku angkat paksa tangannya dan merebahkannya dikasur. Saat sudah terangkat penuh, terasa bahwa baunya memang dari ketek si ica. Saat ku pandangi, ternyata ketek ica bulunya lebat. "Wah kesukaan aku banget! Banyak bulunya, dan bau asemnya natural tanpa deodorant" kataku begitu. Langsung saja ku tempel wajahku ke keteknya sambil kuhirup dalam2. Gila, bau asemnya bener-bener buat birahiku naik. Mulai ku jilat2 ketiaknya dan ica merasa kegelian. Setelah puas, aku kembali memainkan toketnya sambil meremas. Perlahan jilatanku naik, dan kami berciuman kembali. Lalu ku tatap wajahnya.

Tiba2 dia mendorongku dengan kuat sehingga aku terjatuh di karpet. Lalu ica berkata "Sekarang gantian, kamu yang bakal aku bikin enak za." Saat dia mau buka celanaku, sengaja aku menarik celanaku dan naik keatas kasur. Dengan semangatnya dia cepat2 naik keatas dan membuka celanaku. Dan mengacunglah penisku. "aku suka banget nih titit za" kata ica sambil mengelus-elus tititku. Aku merasa enak saat dia elus dan cium dengan lembut kejantanan ku. Lalu perlahan dia masukkan tititku ke mulutnya. Tiba2, dia memasukkan semua tititku ke mulutnya, sehingga tenggelam semua penisku di mulutnya. Saking enaknya, aku sedikit berteriak saat di tekan masuk semua ke mulutnya. Lalu ica mengeluarkan penisku. "yah baru segini, kamu udah teriak za" akupun membalas "sumpah aku ga kuat enak banget tadi ca" lalu ica bertanya "mau yang lebih enak?" Aku bertanya kembali "emang bisa?" Langsung penisku dimasukkan kemulutnya, dikulum dengan lembut, membuat aku merasa terbang. Rasa hangat mulut ica, terasa sekali. Dan saat kunikmati kuluman mulut ica, lagi2 ica memasukkan dan mengeluarkan semua tititku ke mulutnya atau yang disebut deepthroat. Astaga, aku mendesah mendapatkan perlakuan seperti itu dari ica. "ica udah ca, geli banget" kataku. Cuma Terdengar suara "kooohk kooohhkk kooohhkkkk" dari ica.

Karena tak mau keluar duluan, aku tarik tititku dari mulutnya. Langsung saja ku rebahkan dia di kasur, dan ku buka roknya. Ternyata celana dalam ica udah basah kuyup. Langsung kupeloroti celana dalamnya, dan kujilatin kemaluan ica. "za ssshhhhhh ennnaaaaakkkkkkkk bbbaaannnggggeeetttt" kulanjuti menjilat lubang kemaluannya. Memeknya tidak berbau amis. Baunya wangi dan asin yang kurasa. Setelah puas menjilat lubang memeknya, kujilati lagi klitorisnya. Tiba2 ica berteriak "zzzzaaaaa aaakkkuuuuu mmmmaaauuuu kkeeennnccciinnngggg" dan tiba2 dia bergetar hebat. Kurasakan lendir kenikmatan ica yang mengarah kewajahku sebanyak 4x semprotan. Kusudahi jilatan di memeknya.

Lalu aku naik keatas lagi dan menyusu kembali. Kurasakan kelembutan toketnya ica. Serta keempukan yang pas. Lalu kucium bibirnya. Lalu ica ngomong

I: Kamu mau masukin za?
R: Masukin?
I: Iya za. Ngentotin aku za. Tapi pelan2, soalnya aku masih perawan.

Deg. Tiba2 darah mengalir deras ke otakku. Antara takut dan mau sambil berkata

R: Ka. Ka.. Kamu. Ma... Ma..ssihhh perawan?
I: Iya. Emang kenapa? Ko jadi gerogi begitu?
R: Gaaaa apa2 sihh. Emang bener kamu mau aku ewe?
I: Iya aku rela apapun buat kamu. Kalo bisa, tubuh ini buat kamu selamanya.
R: Yaudah ayo kita coba

Lalu aku mencium lagi bibirnya dengan lahap. Perlahan turun keleher, ke dada, dan ku jilati lagi memeknya ica. Ku jilat dengan semangat klitorisnya ica. "zzzaaaaa uuuddddaaahhh jjjaaannngggaan diii jilllaaattt teruussss. Llaanngggsunnggg maassuuukkiiin aajjjaa" langsung ku hentikan jilatanku, ku arahkan torpedoku ke arah lubang kenikmatannya ica. "kamu siap ca?". "aku siap za" sahutnya. Langsung ku masukkan perlahan-lahan. "Aduh sakit za", tahan dikit ya ca, abis ini enak ko. Perlahan ku usahakan memasukkan torpedoku lebih dalam. Dan langsung kurasakan kalo burungku sudah merobek selaput daranya. Tapi ica tidak merasa sakit sama sekali. Kulihat darah perawannya keluar dari mekinya ica membasahi kasurnya.

I: Sayang kamu pintar sekali, aku hanya sedikit merasa sakit. Nah saat ini, aku udah milik kamu. Ayo puaskan aku sekarang!

Aku langsung menggoyangkan perlahan pinggulku. Kulihat ica merem menahan kenikmatan dari burungku. kutindih A.K.A gaya missionarris sambil kucium lembut bibirnya. Tangannya merangkul leherku, sehingga tercium lagi bau asem keteknya yang kusuka. Kuarahkan wajahku ke ketek kirinya yang belum ku jilat. Kucium saja biar baunya tak hilang. Sambil ku remas toketnya, tiba2 ica teriak panjang "zaaaa aaakkkuuuuj mmaaauuu kkkenccingg laagggiii". Ku percepat goyanganku, dan ica pun mengejang hebat. Kurasakan bahwa dinding vaginanya menekan2 burungku. Kulihat wajah ica, dan kucium lagi sambil kugerakkan pinggulku perlahan. Lalu ica mengajakku untuk mencoba gaya WOT alias Woman On Top. Akupun menyetujuinya.

Akupun merebahkan tubuhku di kasur, Dan ica pun naik keatas perutku. Perlahan dimasukkannya titit ku ke memeknya. Jlebbb, masuk semua tititku di memeknya ica. Kudengar desahan ica "aaahhhhhhhhhh", ica pun mulai menaik turunkan pinggangnya sambil mendesah tidak karuan. Kurasakan nikmat tiada tara di tititku, tititku terasa dipijit2 dan tersedot kedalam memeknya. Tiba2 ica pun mau keluar lagi. "zzzaaaaa aaakkkkuuu ppiiiipiiiissss lllaaagggiiiii" dan keluarlah cairan kenikmatan ica di perutku. Robohlah si ica di atasku.

Sambil kuciumi, ku angkat dan ku tengkurapkan. Kubuat dia berlutut, dan kumasukkan tititku dari belakang. Mulai ku gerakkan kembali tititku dengan tempo cepat. Kudengar ica mendesah dengan kencang. "rreeezzzaaaa bbaaannngggsssaaatttt! Eenaaakkk baaannngeeetttt ddiii eenntttoooottttt llooo zzaaa" sambil mengenjot, aku agak panik takut ibu kost mendengar suara ica. Tapi tetap kulanjutkan gerakkan pinggul ku sambil memeras susu ica yang menggantung. Setelah puas, kubalikkan kembali ica, dan kembali ke gaya semula missionaris.

Kumasukkan tititku ke memeknya, ica pun manarik wajahku dan kamipun ciuman dengan dahsyatnya. Kulepas ciumannya, dan kutuju kembali toketnya. Kuhisap dan kuremas sama kubuat cupangan-cupangan merah di sekitar toketnya. Bergeser sedikit, kucium dan kutempelkan wajahku di keteknya ica. Sambil menggenjot dengan keras. "zzaaaaa aakkuuuu mmmaauuuu kkeelluuuaaarrrrr llaaggggiiii" lalu kurasakan aku juga mau keluar dan kutanya "ccaaaa akkuu juga mau keluar, keluarin dimana?" Ica pun menjawab "didalaaammmm aajjjaaaa yyaaannhggg" setelah mendapat persetujuan, ku genjot lebih cepat sehingga bunyi ceplak ceplok persetubuhan kami, bisa terdengar keluar, tapi tak kupikirkan. Sambil menjilati ketek ica, kurasa sudah tak bisa kutahan lagi. Dan ku teriak "iiccccaaaa aaakkkuuu kkeelluuuaarrrr" lalu kucium mulutnya dan terasa kusemprotkan 8x peju ku di dalam memeknya ica. Setelah aku sudah diam, ica pun berterimakasih

I: Za makasih ya
R: Lah harusnya aku yang berterimakasih. Aku bisa dapat pengalaman pertama sama kamu.
I: Hahahahaha iya aku juga kan dapat perjakamu. Kita resmi jadian kan za?
R: Kayanya aku bakal menikahi kamu ca. Aku gamau kamu mengandung duluan. Toh kerjaku udah bisa menghidupi keluarga kita nanti. Dan masih ada aset2 ayah yang bakal jadi punya aku.
I: Terimakasih ya za, aku sayang kamu

Lalu kamipun membereskan diri masing2. Aku mandi dan ku pakai kembali pakaianku. Kulihat jam sudah menunjukkan pukul 22.30. Tak terasa lama sekali kami main. Dan saat aku keluar dari kamar ica, ku lihat ibu kost melihatku dengan sinis.

Sekian cerita dari newbie yang hina ini. Mohon maaf kalo ada kesalahan dan belum sempurnanya karya ini. Mohon masukkannya agar lebih baik. Saya mengucapkan terimakasih.

Nonton Video xxx